Selasa, 26 Juni 2012

Rahasia pada bulu Burung merak


Merak adalah salah satu mahluk laki-laki alam yang paling rumit dan mencolok, menghimpun sumber daya fisik untuk wow mendapatkan calon pasangan dengan bulu yang sangat besar dan mencolok nya, seperti kipas ekor.


Sekarang para ilmuwan di Cina mengatakan mereka telah menemukan mekanisme yang tepat yang digunakan oleh satu spesies untuk menghasilkan warna-warni hijau, biru, kuning, dan tips bulu coklat kecil yang terdiri dari ornamen khas burung.
"Ekor merak jantan memiliki keindahan yang memukau karena pola mata cemerlang, warna-warni, beragam, penuh warna," kata Jian Zi, seorang fisikawan di Universitas Fudan di Shanghai, Cina, dan penulis utama penelitian yang diterbitkan awal pekan ini dalam ilmu pengetahuan jurnal Prosiding National Academy of Sciences.
Merak jantan gudang dan kembali tumbuh bulu ekor setiap tahun. Bulu ini berharga di seluruh dunia sebagai dekorasi eksotis.
Para peneliti menemukan bahwa warna-warna cerah bulu 'diproduksi bukan oleh pigmen, melainkan dengan kecil, rumit dua dimensi kristal seperti struktur. Perubahan kecil dalam jarak dari struktur mikroskopis menyebabkan panjang gelombang cahaya yang berbeda akan disaring dan tercermin, menciptakan banyak warna bulu 'warna-warni yang berbeda.
Sederhana dan Cerdik
Sir Isaac Newton, matematikawan dari Inggris ke-17 dan abad ke-18 dan fisikawan, adalah orang yang pertama yang menunjukkan bahwa, struktur berlapis kecil bertanggung jawab untuk menghasilkan warna pada bulu merak, dan serangga warni lainnya dan burung.
Tapi sampai sekarang, mekanisme fisika yang dimana warna dihasilkan belum diketahui, kata Zi. "Pekerjaan kami telah [sekarang] diwahyukan ... cerdik dan mekanisme sederhana produksi warna pada bulu merak," katanya.
Sebagian besar warna yang kita lihat di alam adalah karena pigmentasi, zat yang selektif menyerap cahaya pada beberapa panjang gelombang dan mencerminkannya pada orang lain. Klorofil tanaman, misalnya, menyerap dan mencerminkan semua panjang gelombang cahaya kecuali hijau. Contoh lain termasuk pigmen yang menghasilkan warna pada rambut manusia dan kulit.
Tapi beberapa hewan telah memukul pada strategi evolusi yang sama sekali berbeda, dengan menggunakan mikroskopis, struktur tembus untuk selektif menyaring dan memantulkan cahaya. Contoh struktur seperti yang dihasilkan warna dapat dilihat pada kupu-kupu metalik berkilauan dan skala ngengat, kasus sayap kumbang, dan bulu kolibri, burung merak dan burung cendrawasih. Struktur reflektif serupa yang terbuat dari silika juga bertanggung jawab untuk warna berkilauan ditemukan di opal.
Souvenir Lucu
Salah satu menampilkan tertua seperti skema warna struktural, yang dikenal sebagai reflektor multi-lapisan, ditemukan dalam fosil kumbang 50-juta tahun ditemukan di Jerman. Fosil tersebut masih ditampilkan naungan biru cerah itu mengenakan dalam hidup.

Motivasi Zi untuk mempelajari warna merak datang setelah bepergian ke pasar di Cina selatan provinsi Yunnan, di mana ia membeli seikat bulu merak dari Banna (sebuah kota terkenal karena merak liar) sebagai souvenir. "Ketika saya melihat pola mata terhadap sinar matahari, saya takjub dengan keindahan yang menakjubkan dari bulu," kata Zi.
Untuk mengungkap dasar warna itu, Zi dan rekan-rekannya menggunakan mikroskop elektron yang sangat kuat untuk memeriksa duri dari merak hijau, Pavo rnuticus. Barbules adalah struktur ujung bulu kecil yang datang dari dari duri di kedua sisi batang utama dari bulu burung merak.
Bila dilihat di bawah mikroskop, mereka mengungkapkan struktur dua dimensi berulang kecil kristal-masing-masing dengan lebar ratusan kali lebih tipis dari rambut manusia. Pengukuran optik dan perhitungan menunjukkan bahwa variasi dalam ruang antara mengulangi dari kristal menyebabkan struktur untuk memantulkan cahaya dengan cara yang sedikit berbeda dan menyebabkan variasi dalam warna.


Berpakaian untuk Impress
"Warna Struktural sering ditemukan pada hewan yang memakai warna sebagai fungsi menjadi mencolok," komentar Andrew Parker, ahli biologi evolusi dan pakar pewarnaan di Universitas Oxford di Inggris. Mekanisme warna seperti ini sering lebih terang dan terlihat jarak yang lebih jauh dari pigmen.
Charles Darwin adalah salah satu ilmuwan pertama yang berpendapat bahwa merak betina lebih memilih jantan dengan ornamen yang paling berani dan paling menarik, dan kerja berikutnya telah menunjukkan bahwa laki-laki cerah dihiasi menikmati kesuksesan kawin lebih besar. Studi juga menunjukkan bahwa kualitas ornamen di merak merupakan refleksi akurat dari keadaan sistem kekebalan tubuh, sehingga betina memilih jantan yang genetik cenderung untuk prima kesehatan.

Menemukan kristal fotonik yang disebut pada bulu merak memungkinkan para ilmuwan meniru rancangan dan bentuk untuk aplikasi industri dan komersial, kata Parker. Kristal-kristal dapat digunakan untuk melewatkan cahaya pada perangkat telekomunikasi, atau untuk membuat chip komputer baru kecil. Kita dapat mengambil keuntungan dari "jutaan tahun evolusi percobaan dan kesalahan," untuk teknologi baru, katanya.

John Pickrell di Inggris  untuk National Geographic News   17 Oktober 2003


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar